Posted on Leave a comment

Pempek-pempek jamur

BAHAN :

  • 500 gr jamur tiram dihaluskan.
  • Rumput laut lembaran dihancurkan
  • 150 gr tepung tapioka.
  • 2 sendok makan tepung terigu.
  • 2 telur ayam kampung untuk isi pempek.
  • 1/2 sendok teh garam.
  • bubuk bawang putih secukupnya.
  • merica hitam bubuk secukupnya.
  • 1 sendok makan Ghee
Pempek jamur cuko rumput laut
Pempek jamur

BAHAN CUKO :

  • 100 gr gula aren disisir halus.
  • 2 buah cabai rawit dihaluskan.
  • 5 siung bawang putih dihaluskan.
  • 2 sendok makan cuka apel.
  • 20 gr rumput laut kering (yangban seaweed).
  • 1/4 sendok teh garam.
  • 300 ml air.

PELENGKAP :

  • 200 gr mie sawi/wortel/bayam/bawang organik.
  • 1 sendok makan minyak zaitun.
  • ketimun potong-potong.

CARA MEMBUAT :

  1. Buat pempek, campurkan  jamur tiram yang sudah dihancurkan, tepung kanji, tepung terigu, garam, bubuk bawang putih, merica hitam,Ghee dan rumput laut lembaran yang sudah dihancurkan. diuleni, asal rata saja.
  2. Pulung adonan lalu rebus dalam air mendidih sampai terapung atau isi dengan telur lalu rebus sampai terapung. Dinginkan.
  3. Buat cuko, rebus gula aren dan air. Setelah mendidih lalu saring. Tambahkan rumput laut, cabai, bawang putih yang sudah dihaluskan serta garam, masak hingga matang. Setelah dingin beri cuka apel.
  4. Rebus mie sampai matang, tiriskan. Lumuri mie dengan minyak zaitun.
  5. Goreng pempek sampai berkulit kecoklatan,  potong-potong lalu sajikan dengan kuah cuko, mie dan ketimun yang dipotong tipis.
Posted on Leave a comment

Siomay kembang Tahu




SIOMAY KEMBANG TAHU

                   Kudapan ini ditujukan bagi teman-teman yang ingin sehat dengan mengikuti pola makan vegetarian, dikukus/ direbus tanpa bahan tembahan perasa, pewarna dan pengawet. Sudah terbukti bahwa mengikuti pola makan vegetarian bisa membuat tubuh lebih sehat dan pikiran menjadi lebih jernih dan cocok pula bagi teman yang takut gemuk. Menu ini khususnya ditujukan bagi para penderita penyakit cancer karena memakan lebih banyak buah dan sayur membuat darah kita menjadi lebih basa. Sel cancer tidak cocok dengan kondisi tubuh yang basa dia akan mati. Khususnya untuk penderita cancer diusahakan menggunakan bahan-bahan organik. Semoga menu sederhana ini bermanfaat bagi teman-teman semua;

Resep

  • 2 siung bawang putih diulek halus.
  • 2 siung bawang merah diulek halus.
  • 7 buah jamur merang besar dicincang halus/ blender.
  • 1/2 sendok teh minyak wijen.
  •  2 sendok makan tepung terigu organik.
  • 1 sendok makan tepung kanji organik.
  • 1 sendok teh madu.
  • Garam Dapur Holistik secukupnya.
  • Merica hitam secukupnya.
  • 1 batang daun bawang cincang. 
  • 1/4 batang wortel potong kotak-kotak kecil.
  • 1 lembar besar kembang tahu, rendam ke dalam air tiriskan, potong jadi 4 bagian.

Bahan Saus Sambal

  • 3 butir kemiri dikukus sekitar 5 menit.
  • 2 siung bawang putih dikukus sekitar 5 menit.
  • 1 cabe merah keriting dikukus selama 5 menit (bagi penderita maag/ gastritis bisa diganti dengan paprika merah).
  • Garam holistik secukupnya.
  • 2 sendok makan minyak zaitun.
  • 1 sendok teh s/d 1 sendok makan madu (sesuai selera).
  • 1 sendok teh cuka apel holistik.

Garnish

  • Letuce mentah.
  • Wortel dipotong model korek api, kukus sampai empuk, sekitar 10 menit.

Cara Membuat

  1. Buat isi siomay. Ulek bawang putih, bawang merah sampai halus, tambahkan garam dan merica.
  2. Tambahkan madu dan minyak wijen.
  3. Masukkan jamur, daun bawang, wortel yang sudah dipotong kotak-kotak, aduk rata.
  4. Campur perlahan-lahan dengan tepung terigu dan tepung kanji, aduk rata.
  5. Ambil 1 lembar potongan kembang tahu yang sudah direndam air. Isi dengan bahan siomay lalu lipat seperti lumpia.
  6. Kukus sampai matang sekitar 20 menit, jangan lupa alasi dengan daun pisang agar tidak lengket di dandang. 
  7. Buat bahan saus sambal.
  8. Ulek jadi satu merica hitam, garam serta kemiri, bawang putih, cabe merah yang sudah dikukus.
  9. Tambahkan madu, cuka apel dan minyak zaitun, aduk jadi satu.
  10. Tambahkan sedikit air panas.
  11. Taruh pada piring saji serta hias dengan letuce dan potongan wortel. 
Posted on

Bersahabat denganya


Tar mulai heran sudah berulang kali ia berteriak memanggil para sahabatnya tetapi tak ada sahutan, sampai parau suaranya. Tar mulai curiga jangan-jangan telah terjadi sesuatu terhadap para sahabatnya. Naluri kepramukaannya untuk menelusuri kemana gerangan perginya para sahabat, timbul. Penyelidikan dengan menggunakan kaca pembesar dimulai!

Di salah satu sudut hutan, dibawah kerimbunan pepohonan mahoni, tampak serumpun tanaman perdu rusak berantakan bagaikan habis terinjak-injak oleh segerombolan manusia. Ranting-ranting pohon banyak yang patah, lokasi itu benar-benar acak-acakkan, sepertinya disitu baru saja terjadi pergulatan. Tar yakin pergulatan itu terjadi antara ketiga sahabatnya Sharmila, Olivia dan Miranda dengan segerombolan manusia bar-bar tak beradab. Mereka telah diculik! Semoga mereka tidak disiksa! Tar sangat sedih, hatinya gundah gulana, ternyata apa yang ia takuti selama ini terjadi juga. Pikirannya merekonstruksi peristiwa yang baru saja dialami ketiga sahabatnya. Hati Tar teriris-iris, dia marah, benci, sakit hati, gondok! Dia berteriak dan mengamuk sejadinya, hah, hah, hah, haaaaaaaaaaaahhhhhhh………….haaaaaaaaaaaahhhhhhhh, mengacak-acak dan merusak apa saja yang dapat diraihnya. Hanya ada satu cara yang dia ketahui untuk menyelesaikan masalah, hukum rimba, dengan kekuatan fisik semua dapat diselesaikan, yang kuat yang menang! Kebetulan postur tubuh Tar yang tinggi besar dan sabuk hitam yang dia miliki sudah sering kali menjadikan dia sebagai jawara di lingkungannya. Hah, hah, haaaaaaaaaaahhhhh……………Tar terus berteriak sampai sakit kepala. Seluruh energi sudah dikeluarkan, ternyata hanya rasa lelah yang ia dapatkan. Permasalahan bukannya selesai malahan bertambah amburadul. Kemarin akibat peristiwa penculikan itu hanya dirinyalah yang merasa gelisah tetapi kini setelah hukum rimba ia tegakkan para tetangga menjadi terganggu, ikut gelisah. Kegelisahan satu orang telah menyebar kemana-mana, kayak swine flu aja, cepat menyebar dan berkembang biak!

Tar bersandar dibatang pohon mahoni kelelahan, menyerah kepada keadaan, tak tahu lagi apa yang harus diperbuat, dia tercenung. Cape…,deh! Ketika tercenung itulah dia mendengar bunyi-bunyian dari dasar hatinya. Dia terkejut ketakutan, suara apa tuch! Seumur-umur dia tak pernah kenal suara itu, tapi entah mengapa meskipun ketakutan dia tergoda untuk mendengarkannya lebih jauh. Jauh kedalam diri semakin melarutkan diri ke dalamnya, ternyata yang terdengar adalah suara yang merdu, sebuah lagu cinta. Lambat-laun Tar mulai menyadari ternyata sebenarnya suara itu adalah suara yang selalu menemani dia ketika kanak-kanak, suara yang selalu memberikan petunjuk ketika dia tertimpa masalah, suara yang selalu menuntunnya disetiap langkah kemanapun dia pergi, suara itu selalu benar adanya.

Sekarang dia tahu bagaimana menghadapi kasus penculikan itu, berusaha semaksimal mungkin, serahkan hasil akhirnya kepada Sang Maha Agung, pemelihara segenap alam semesta, hanya kepada Dialah aku berlindung, hanya Dialah yang mampu menyelesaikan segalanya. Tar tercerahkan! Wajahnya mendadak jadi bling-bling!! Dia jatuh tertidur zzzzz……zzzzzz…….asyik banget!!!!!!

“Koran…koran….koran….., korannya pak!”.
“Bang, koran bang, ada koran Suara Hati, gak!”
“Nggak ada pak, sudah nggak terbit lagi!”
“Kenapa?”
“Ya….nggak laku lah youww, haree genee!”
“Sekarang yang ada koran apa?”
“Koran Suara Siapa!”
“Ya sudah, saya beli satu”
“Ini pak korannya, 5000 perak!”
Sepeninggal para sahabatnya praktis Tar sering sendirian, bengong nggak punya kerjaan. Sudah delapan minggu kerja dia cuma baca koran, lama-lama bosan juga karena beritanya begitu-begitu aja! Artis A selingkuh dengan pejabat B, artis C bercerai, kakek memperkosa anak gadis dibawah umur, atap ruang kelas SD ambruk, harga sembako naik, hutang negara bertambah, para wakil rakyat minta tambahan fasilitas, para calon pemimpin obral janji, paling-paling yang menarik hanya ikan lowongan kerja.

Tar sekarang semakin nggak punya kerjaan, baca koran malah bikin bete, isinya standar-standar aja, nggak ada perubahan, nonton TV samimawon, beritanya kalau bukan tentang, kekerasan, perselingkuhan, ya cerita hantu, pocong dkk. Yang paling enak ternyata memejamkan mata, mendengarkan suara merdu dari dasar hati, nikmaaaaaatttt sekali! Wis, jan enak tenan!

Dikeheningan pagi Tar memejamkan mata, ia mulai merasakan alam yang semakin bersahabat, atau tepatnya Tar mulai bersahabat dengan alam. Dia mulai mensyukuri hidupnya, mesyukuri indahnya alam semesta, melihat pohon tidak sekedar pohon, seolah-olah semua berjiwa sehingga Tar makin mencintai pohon itu, begitu juga ketika ia melihat hewan, batu, sungai, gunung dan langit. Tar makin mencintai apa yang ada disekelilingnya, seluruh alam semesta kini adalah sahabatnya, dia tidak kesepian lagi, dia berdenyut bersama alam!

Tar makin jarang membeli koran, koran kemarin mau dibuang ke hutan nanti malah mencemari hutan (biarpun Tar tak berpendidikan tinggi tapi dia sadar lingkungan, lho!). Ia jadi teringat akan kursus yang pernah diikutinya ‘mendaur ulang kertas bekas’. Tar punya ide, daripada koran bekas yang sudah lebih dari 2 kg itu bertumpuk menjadi sampah tak berguna, lebih baik didaur ulang saja. Selain bisa membantu melestarikan hutan, alih-alih bisa menambah uang saku (bukan buat beli pulsa, lho?). Ide bagus itu ia sosialisasikan kepada para tetangganya. Jadilah desa yang tadinya tak nampak adanya tanda-tanda kehidupan kini marak kembali, semua warganya sibuk mendaur ulang sampah! Keadaan desa yang dulu jorok penuh sampah kini menjadi bersih, rapi nan asri dan perekonomian desa yang selama ini berada dibawah garis kemiskinan, terangkat sudah!

Berkat Tar, desa dimana Tar tinggal telah berubah, masyarakat berkembang makmur. Warganya sudah gak sudi lagi mencari peruntungan jadi TKW, yang seringkali buntung daripada untung! Tar saat ini jadi ngetop bak selebriti, dia dielu-elukan oleh masyarakat sekitar karena dianggap telah berjasa meningkatkan ekonomi rakyat. Mulailah banyak yang mencalonkan Tar menjadi wakil rakyat, menteri, duta anu, ketua asosiasi anu, tapi Tar sih, cuek aja, gak ke GR-an! Dia sudah happy dengan keadaannya sekarang, dia tidak butuh segala puja-puji, yang dia butuhkan adalah kebersamaan dengan Sang Pencipta, yang dia lakukan kini hanya memuja Sang Pencipta.

Sudah tiga bulan para sahabat Tar, si Sharmila, Olivia dan Miranda hilang tak berbekas, entah angin surga dari mana yang membuat Tar berinisiatif membeli koran lagi. Iseng-iseng dia bolak-balik halaman demi halaman. Tiba-tiba pada halaman ke 11, matanya tertumbuk pada sebuah foto yang memuat 3 sosok yang amat ia akrabi, foto para sahabatnya yang hilang diculik. Dibawah foto itu tertera berita singkat:

‘3 ekor orang hutan berhasil diselamatkan dari upaya penyelundupan, mereka tampak ketakutan. Kini mereka sementara waktu berada dipusat penangkaran Kebonbin Ragunan sebagai upaya rehabilitasi sebelum akhirnya dikembalikan ke habitatnya’.

Membaca berita itu, Tar menangis terharu, langsung ia sujud syukur kepada Sang Khalik. Ternyata rasa cintanya selama ini kepadaNYA membuahkan hasil. Thanks God!

Begitulah Tarsan, dia berbeda dari orang kota, ketika didera masalah, dia tidak pernah melupakanNYA, dia tidak mencari pelarian dengan dugem, ajeb…ajeb….Lain hal dengan orang kota yang pikirannya sudah penuh polusi, tidak pernah sadar kalau dirinya bermasalah, malah mencari pembenaran terhadap tindakannya, cuap-cuap kiri, cuap-cuap kanan menyebarkan virus ketidaksadaran………………………………apa iya ya?

NB: Oiya, foto-foto diatas adalah hasil karya daur ulang kertas yang Tar lakukan bersama masyarakat sekitar.

Posted on

Tak Ada Kata Terlambat


Pagi ini, aku Caresta membesuk tante Yohana di kamar nomor 631 disebuah rumah sakit swasta, kulihat tante sedang tertidur, disisinya tergantung botol infus, wajahnya tampak menguning. Di sana aku berjumpa dengan mamiku, mamikulah yang selama ini rajin merawat tanteku, kakak kandungnya sendiri.
“Gimana mi, khabarnya Tante Yohana?”.
“Ini botol terakhir, mudah-mudahan Tante Yohana besok atau lusa sudah boleh pulang”.
Sepertinya mustahil lusa tanteku sudah diperbolehkan pulang karena kondisinya terbilang parah.
“Tapi mi, sudah diinfus cairan albumin, kok tante masih lemah aja, malahan bertambah parah!”.
Sudah lima hari ini aku tidak membesuk Tante Yohana karena selama 5 hari ini aku terserang radang tenggorokan.
Hari ini begitu banyak perubahan yang terjadi pada tanteku, perubahan yang tidak menggembirakan. Ketika kulihat wajah tante tertimpa sinar matahari pagi, aku begitu terkejut akan perubahannya.
“Mi, wajah tante kok kuning banget, benar-benar kuning seperti kunyit!”, bisikku pada mami.
“Dan lihat juga mi, perut tante kok jadi gedeee……banget, nggak kayak 5 hari yang lalu waktu tante baru masuk rumah sakit”.
“Sebenarnya tante sakit apa sih mi, Caresta yakin tante nggak sekedar sakit hepatitis”.
“Ya sudah, sementara tantemu tertidur, kita kebawah menemui Dokter Joko Maryono”.

Kami bergegas menuju lift turun kelantai dasar, menuju ruang praktek Dokter Joko Maryono, ruang poli penyakit dalam. Siang itu tidak begitu banyak pasien mengantri, sehingga kami dapat lebih leluasa untuk berkonsultasi dengan dokter. Kuketuk pintu ruang prakteknya tuk…tuk…tuk….
“Silahkan masuk”.
Kami segera masuk dan tersenyum kepada dokter. Aku memang cukup akrab dengan dokter Joko karena dia bisa dibilang adalah dokter keluarga kami.
“Dok, sebenarnya Mbak Yohana itu sakit apa sih, kenapa keadaannya semakin memburuk?”, sambat mamiku.
“Dari hasil pemeriksaan darah dan USG dapat dipastikan Ibu Yohana sudah terkena kanker hati stadium lanjut, kankernya sudah menyebar kemana-mana!”.
“Lalu tindak lanjutnya apa dok?”, tanya mami penuh harap.
“Maaf bu, sepertinya tidak ada!”.
“Mengapa tidak dikemoterapi dok?”.
“Fisik Ibu Yohana tidak akan kuat menerima cara pengobatan itu, dan kemoterapi tidak akan membantu”.
“Tidak ada pengobatan yang dapat kami lakukan bu, sekarang yang dapat kami upayakan hanya meningkatkan kualitas hidup pasien dengan memberikan nutrisi dan vitamin”.
“Jadi kapan tante saya boleh pulang dok, lalu perawatan apa yang harus kami lakukan jika tante sudah kembali ke rumah?”, tanya Caresta.
“Besok sudah boleh pulang dan berikan makanan yang bergizi, jauhkan dari stres dan tentunya kita banyak berdoa”.
Rencananya besok pagi Tante Yohana akan keluar dari rumah sakit, berarti besok mami dan aku harus datang lebih awal untuk membereskan masalah administrasinya.

Pagi ini kami datang sedikit agak kesiangan, biasa……..aku paling susah kalau harus bangun pagi.
“Mi, memangnya biaya untuk rumah sakitnya udah ada?”.
“Ada, kemarin kan kita sudah kumpulin dari tante-tante, oom-oom dan keponakan-keponakan, paling-paling juga kurang sedikit”.
Bergegas aku ke bagian administrasi membereskan tagihan rumah sakit selama tante dirawat. Begitu petugas bagian administrasi memberikan print out rincian biayanya…..aku melongoooo…..
“Wah, banyak sekali, nggak salah nih, duitnya nggak cukup!”. Kuurungkan membayar tagihan itu, kembali aku menemui mami.
“Mi, duitnya kurang!”.
“Aduh, dari mana lagi ya, semua sudah ditarikin iuran?”, ujar mami bingung.
“Mami gimana sih, Tante Yohana kan masih punya anak Adit, semestinya mami minta ke-dia dong?’.
“Caresta sebel banget ama itu anak, sejak ibunya sakit dia selalu lepas tangan, disuruh jaga alasannya macem-macem, apalagi disuruh mikirin biaya, kayaknya seneng kalau ibunya menderita!”.
“Mi, sebenernya Adit tahu nggak sih kalau Tante Yohana nggak ada harapan lagi?”.
“Belum!”.
“Aneh, sebagai anak semata wayang dan sama-sama tinggal di Bandung, Adit seharusnya lebih tahu kondisi ibunya daripada kita ini!”, kata Caresta jengkel.

Sebenarnya Caresta tidak masalah harus mengurus Tante Yohana, banyak kenangan indah dimasa kanak-kanak dulu yang Caresta alami bersamanya. Tante Yohana memang sangat menyukai anak-anak, dia dekat dengan para keponakannya yang jumlahnya 2 lusin. Ketika masih kecil setiap liburan sekolah, Caresta bersama saudaranya sering bertandang ke rumah Tante Yohana, mereka kemudian asyik jalan-jalan membeli mainan dan balon gas. Setelah lebih besar Caresta sering ditemani jalan-jalan naik kereta api ke rumah oma di desa .Kenangan yang indah, tapi aneh mengapa kenangan itu tak berbekas pada anaknya sendiri , Adit!. Mengapa Adit begitu membenci ibunya dan mengapa Tante Yohana sering meninggalkan Adit sejak dia kecil?.
“Mi, kenapa sih Adit begitu membenci ibunya?”.
“Mami nggak tahu-tahu amat, tapi setahu mami sejak Adit masih kecil tantemu itu sering kali meninggalkan dia, hampir setiap hari tante keluar rumah dan sejak tante masih kanak-kanak tante memang nggak betahan tinggal di rumah, hal itu terus berlanjut sampai dia tua”.
“Tantemu sejak kecil selalu tampak gelisah, duduk tidak pernah tenang, bicara dan jalan selalu tergesa-gesa, sepertinya ada sesuatu di dasar hatinya yang menggelisahkan”.
“Mungkin dibawah sadarnya, setiap hari tantemu keluar rumah hanya untuk menghindari dari rasa gelisah itu, tapi ternyata itupun nggak bisa membantu, sekarang malahan rasa gelisah menjelma menjadi kanker!”.
“Jadi akibat kebiasan tante itu, membuat Adit merasa terbuang, merasa tidak diperhatikan?”.
“Benar, apalagi sejak SMP orangtuanya praktis tidak bekerja lagi tanpa alasan yang jelas, dan untuk memenuhi kebutuhannya, Adit terpaksa harus minta dari orang lain”.
“Ooo…..jadi kemudiaan Adit memilih tinggal bersama Oom Pras di Surabaya, Adit sudah seperti anak Oom Pras sendiri”.
“Pantesan Adit begitu dekat dengan Oom Pras dan Oma, beda banget sikapnya dengan orang tuanya, seperti sama orang asing aja!”.
“Eh, jadi keasyikan ngobrol nih!”.
“Gimana dong mi kekurangan duitnya?’.
“Mami mendingan telepon Oom Rus aja soal kekurangannya, terus abis itu telepon ke Adit supaya cepat kemari biar dia tahu keadaan ibunya yang sesungguhnya”.
Segera mami menelpon Oom Rus lalu Adit. Untuk sementara masalah biaya bisa ditalangi oom Rus dan ternyata Adit sekarang sudah berada di lobby rumah sakit. Kami janjian bertemu disana.

Terjadi pertemuan dan percakapan antara mamiku dan Adit di lobby utama Rumah Sakit Boromeus tempat Tante Yohana dirawat.
“Tante Carla, bagaimana keadaan ibu?”, tanya Adit penuh keingintahuan.
“Dit, Tante Carla ingin bicara sebentar ada hal penting yang perlu kamu ketahui tentang kesehatan ibumu”, kata mami lembut.
Mami berbicara panjang lebar kepada Adit, bla…bla….bla…bla….bla….bla….
“Jadi……..ibu sakit kanker, nggak ada harapan lagi…….?”, isak Adit tertahan.
Aku terheran-heran ternyata Adit bisa nangis juga, aku pikir selama ini dia tidak mencintai ibunya, ternyata dugaanku selama ini salah!
“Karena itu, selama ibumu masih hidup, cobalah tujukkan kalau Adit benar-benar mencintai ibu, ibumu sangat mengharapkan kehadiran dan perhatianmu”, nasehat mami.
“Pasti semua orang berpikir bahwa Adit selama ini nggak mencintai ibu, membenci ibu!”.
“Selama ini Adit kangen sama ibu, ingin selalu dekat ibu tetapi ibu selalu menjauh kalau didekati, karena itu Adit cari orang lain sebagai pengganti ibu”. Tak kuasa Adit menahan tangis dan terisak-isaklah dia dipundak mami. Adit yang saat itu telah berusia 34 tahun menangis seperti anak kecil.

Kisah selanjutnya pertemuan yang mengharukan terjadi lagi di ruang rawat inap kamar nomor 631 antara seorang ibu dan anak, Tante Yohana dan Adit. Mereka saling berpelukan! . Mulai saat itu telah terjadi perubahan dalam diri Adit, ia begitu larut merawat ibunya, merawat dengan penuh cinta. Tampak kegembiraan mewarnai wajah Tante yang pucat. Rasa gelisah dihati Tante Yohana agak terobati dengan hadirnya sang anak.

Hari-hari berikutnya keadaan Tante Yohana makin memburuk, rasa gelisah semakin tampak diantara rasa sakit yang dideritanya, entah apa yang menggelisahkannya, mungkin ia mulai merasakan bahwa waktunya hampir tiba, memang para dokter sudah angkat tangan. Semakin berjalannya waktu, tampak tante semakin gelisah, sepertinya terjadi penolakan-penolakan di dalam dirinya. Aku jadi teringat tentang apa yang diajarkan oleh Guruku, jangan mencari ketenangan diluar diri, menitilah kedalam diri disitulah rasa damai berada, di hati kita sendiri, tak ada yang terpisah antara aku dan Dia. Segera mami, aku, Adit dan Tante Yohana memejamkan mata menuju keheningan diri, mendekatkan diri dengan Sang Pencipta. Berhari-hari upaya itu dengan tekun dilakukan oleh Tante Yohana, berlahan-lahan ia mulai dapat menerima dirinya sebagaimana adanya, merasakan kedamaian di dalam diri, kini tak ada lagi rasa gelisah di hati, ia siap untuk melanjukan perjalanannya, tepat 14 hari setelah dirawat!. Selamat jalan tante, sampai jumpa dikehidupan berikutnya……………
(Thanks to my late aunt for the inspiration)

Foto-foto diatas merupakan hasil eksperimenku berdasarkan buku-buku tentang handicraft warisan tante saya. Sepeninggal tante saya, banyak buku-buku miliknya yang diberikan pihak keluarga kepada saya, karena tidak ada yang merawatnya.
Beberapa waktu yang lalu, aku merapikan koleksi buku-buku di rumah, ternyata ku temukan kembali buku2 handicraft warisan tanteku, lumayan ada banyak, antara lain tentang membuat lilin hias. Setelah membaca ulang buku tersebut, aku coba praktekan cara membuatnya ditambah modifikasi sana-sini sehingga menjadi model yang berbeda dari produk yang ada di buku tersebut. Inilah hasilnya…….ada yang dibuat dari lilin padat maupun lilin cair….., ada yang dibuat dengan cetakan sederhana maupun cetakan khusus yang dibuat dari sebuah model seperti lilin boneka.

Posted on

Mobil Mewah Impian

“Hallo….ini dengan mbak Rosita?”.
“Baik mbak, iya…kemarin saya cari mbak, saya butuh info”.
“Ya..ya..ya..,bla..bla…bla….”.
“Iya mbak, model yang terbaru”.
“Apa, Lexus?”.
“Serius mbak, serius, saya pasti pesan”.
“Harganya berapa mbak?”.
“Satu milyar seratus juta rupiah !”,teriak lelaki itu keras-keras, tampaknya sengaja sampai para pasien yang sedang menunggu antrian memalingkan wajah kearah dirinya. Entah apa maksud dari lelaki itu bertelepon dengan cara berteriak keras-keras, apakah karena suara di seberang sana kurang jelas, atau memang sengaja supaya semua orang di ruang tunggu itu pada mendengar?.
“Kalau begitu, saya pesan yang warna hitam, ya?”.
“Oiya, di Riau belum ada ya?”.
“Tolong fax nomer rekeningnya nanti saya transfer uang mukanya, berapa….?”.
“Dua puluh persen?”.
“Saya ambil kredit, habisnya dua tahun ya?”.
“Baik, baik, saya tunggu, terima kasih”.
Demikian percakapan, tepatnya teriakkan via telepon yang saya tangkap dari seorang lelaki paruh baya berpenampilan perlente.

Mobil mewah
Mobil Impian

          Sudah beberapa kali saya melihat lelaki itu di klinik herbal ini, tetapi saya tidak tahu siapa namanya. Saya perkirakan dia dari suku batak tetapi berdomisili di Riau. Dari apa yang dipercakapkan dia dengan rekannya di seberang telepon, saya berkesimpulan, sepertinya dia akan memesan mobil mewah Lexus warna hitam seharga 1 milyar seratus juta rupiah, wuihhh………..!
Seperti apa ya rasanya naik mobil semhal itu? Ngebayang kalau saya yang naik, pasti nggak pantes!. Wong ndeso kayak saya cocoknya naik andong!

          Iseng-iseng daripada bosan menunggu antrian nggak ada kerjaan, saya perhatikan lagi gerak-gerik pasien-pasien yang lain, ada yang bengong, ngobrol atau malah tertidur. Yang paling sibuk ya si bapak tadi, dia sedang sibuk membolak-balik buku kecil, sepertinya buku catatan nomer telepon, rupanya dia sedang sibuk mencari nomer telepon seseorang.
“Hallo, nang boru apakabar?”.
“Ya, ya baik, saya sekarang sedang di Jakarta”.
“Nanti setelah urusan selesai, kita makan malam bersama ya?”.
“Jangan lupa uangnya dibawa ya?”.
Apa ya yang sedang diperbincangkan antara Pak tua itu dengan Nang borunya?. Saya tak paham, yang saya tahu cuma Lexus hitam-1 milyard seratus juta rupiah-jangan lupa uangnya ?????????

          Sunyi-senyap lagi suasana di ruang tunggu itu, tampaknya yang ngobrol sudah capek bicara sekarang yang tidur bertambah banyak, termasuk yang melamun juga semakin banyak. Mereka sedang ngelamunin apa ya? Sayang sekali saya tidak bisa melihat layar lamunan mereka, kalo bisa pasti seru deh!
Tiba-tiba pegawai administrasi di klinik herbal itu menghampiri sisi kiri deretan tempat duduk pasien, dia menyerahkan nomer urut kepada dua orang ibu yang sedang menunggu giliran berobat. Kemudian……
“Setelah dua ibu itu, baru giliran bapak dan ibu ya, sesuai dengan daftar urut kehadiran”, kata petugas administrasi kepada pak tua perlente dan istrinya.
Entah mereka mendengar pesan petugas administrasi atau tidak, tapi tampaknya mereka paham karena bapak tua dan istrinya refleks menganggukkan kepala. Saya yang datang belakangan saja paham, pastilah mereka juga tahu tata cara penanganan pasien, siapa yang datang lebih dulu maka dia akan dilayani terlebih dahulu, sesuai urut-urutan daftar hadir.

          Cukup lama kami menunggu, tepat pukul 10.00 wib praktek pengobatan dimulai. Di klinik herbal ini, satu pasien diterapi kurang lebih 30 sampai 45 menit. Kebayang kalau dapat nomer 8 pasti nunggunya lumayan membosankan, 2 ibu tadi nomer 4 dan 5, bapak tua dan istrinya nomer 6 dan 7, saya nomer 8.
Bersamaan dengan keluarnya pasien nomer 3 dari ruang praktek, bapak tua itu sudah berdiri bersiap-siap memasuki ruang praktek, tiba-tiba……petugas administrasi memanggil kedua ibu bernomer 4 dan 5 untuk memasuki ruang praktek.
“Ibu-ibu silahkan masuk……”.
Tapi…ternyata, bapak tua itu tidak terima, dia marah!
Setengah menghardik pak tua berkata: “Mbak, bukannya sekarang adalah giliran saya?”.
“Bapak, giliran bapak nanti setelah 2 ibu ini?”, kata petugas administrasi.
“Gimana sih!”, teriak pak tua kasar.
“Pak, giliran kita nanti pak, setelah 2 ibu ini”, kata sang istri menengahi.
Dengan nada marah, sambil berdiri serta mengajak sang istri, pak tua berkata, “Sudahlah bu, kalau begitu kita pulang saja nggak usah terapi!”.
Ternyata pak tua ngambek!!!!!

          Hari ini saya sungguh tak mengerti dan heran dengan apa yang saya lihat dan dengar. Yang lebih mengherankan lagi, ternyata pak tua itu adalah seorang pendeta! Lexus hitam-1 milyar 100 juta-jangan lupa bawa uangnya-pendeta ngambek!!!!
Dan ternyata ibu Tetty kenalan saya adalah salah seorang yang pernah diajak pak pendeta ikut berobat ke jakarta bersama-sama rombongan dari Riau.Ibu Tetty adalah pasien cancer stadium 3B. Saya berkenalan dengan ibu Tetty di ruang tunggu ini juga, sekitar 6 bulan yang lalu. Enam bulan yang lalu ibu Tetty datang berobat bersama rombongan dari Riau yang dipimpin pak Pendeta.

          Sudah lama saya tidak berjumpa dengan ibu Tetty di klinik herbal, ku coba menghubunginya via handphone.
“Hallo ibu Tetty gimana khabarnya?”.
“Kok sudah lama nggak pernah berobat ke klinik?”.
Baru saya tahu ternyata ibu Tetty terpaksa berhenti berobat karena tidak punya biaya, maklum dia berasal dari keluarga sederhana. Selama ini sudah begitu banyak biaya yang harus dikeluarkan oleh ibu Tetty untuk mengobati penyakitnya, dari mulai konsul ke dokter, test diagnostik, obat, operasi berulang kali serta kemoterapi yang tentunya menghabiskan biaya yang luaaarrrr biassssa besarrrrnya. Ibu Tettty berkeluh kesah bahwa bisa dibilang seluruh hartanya sudah habis, rumah sudah dijual, malah sekarang hutang menumpuk. Karena itu untuk menjalani pengobatan di klinik herbal ini dia sudah tidak sanggup lagi, mau berhutang kemana lagi??
Sebenarnya saya sedih juga mendengar keluh kesah ibu Tetty, tetapi apa daya kondisi ekonomi saya sebagai pasien cancer, sama-sama mpot-mpotan, istilahnya habis-habisan juga.
Saya pernah memberi usul ke dia supaya minta bantuan pak tua kaya itu yang notabene adalah pendeta, tapi ibu Tetty hanya terdiam sejenak lalu dia berkata, “saya bukan jemaatnya pak pendeta dari Riau itu, saya bisa bergabung dengan rombongan pak pendeta dari Riau karena kebetulan pas mereka mau berangkat ke klinik herbal, saya sedang berada di gereja pendeta itu. Sebenarnya saya orang Medan yang kebetulan sedang berkunjung ke Riau”.

          Saya nggak habis pikir, apakah Tuhan/Gusti Allah/God mengajarkan kita hanya membantu kepada orang yang berasal dari satu perkumpulan yang sama dengan kita saja? Mengapa pak pendeta tua itu tidak sudi membantu? Apakah karena ibu Tetty bukan jemaatnya? Apa karena pak tua nggak punya uang? Sepertinya nggak mungkin deh! Lexus hitam-1 milyard 100 juta bo……..
Semoga apa yang saya dengar dan lihat adalah mimpi belaka!

          Adalah sebuah malapetaka bila seorang yang mengaku dan diaku sebagai Ulama, Uztad, Romo, Pendeta, Pemangku atau apapun sebutannya, masih dikuasai oleh hal-hal yang bersifat luaran dan rendahan, masih bernafsu mengejar kenikmatan duniawi, harta dan tahta, sampai-sampai tak peduli dengan sesama. Lalu apa bedanya dengan tukang jual obat yang suka bekoar-koar pakai toa di pasar-pasar. Ahhhhh…..!!!!

          Lamat-lamat ku dengar alunan lagu…Hare Krishna….Hare Krishna, Krishna, Krishna …Hare….Hare….sungguh menyejukan daripada mikirin pak tua.

___________________
Terinspirasi dari true story, walaupun nama dan tempat adalah fiksi belaka.Selamat jalan ibu Betty semoga bahagia dia sana-RIP.

Posted on Leave a comment

Sup 5 unsur obat kanker

Sup 5 unsur

Di suatu acara di minggu pagi secara tak terduga saya berjumpa dengan kawan lama, setelah hampir 14 tahun tidak pernah mendengar khabarnya, bertemu diacara yoga expo. Biasa, berjumpa dengan kawan lama pasti ngobrol sana-sini, nostalgia, saling tanya khabar. Singkatnya sampai pada cerita bahwa saya saat itu sedang proses terapi sakit autoimun dan sebelumnya mengidap kanker. Lalu dia teringat ramuan ajaib yang pernah dia berikan ke saudaranya yaitu, ‘sup 5 unsur’, katanya ramuan itu dapat menyembuhkan sakit kanker. Tapi karena saya saat itu sedang terapi autoimun pada dokter naturopati dan sudah selesai dengan kankernya, maka saya hanya mengucapkan terima kasih saja kepada dia atas catatan ramuan yang dia berikan. Tak disangka-sangka beberapa hari kemudiaan dia menelpon saya dan ingin memberikan daun lobak yang baru dia dapatkan dari kawasan puncak, cianjur, agar saya dapat segera membuat ramuan ‘sup 5 unsur’. Berhubung saya sudah tidak berobat lagi untuk penyakit kanker dan saya berasumsi bahwa ‘sup 5 unsur’ itu hanya untuk pengobatan kanker, maka saya berusaha menolak secara halus pemberian dia (sombong banget ya saya? Benar-benar gak sopan). Saya berpikir tidak akan membuat ramuan ‘sup 5 unsur’, jadi akan percuma jika saya menerima daun lobak tersebut, lebih baik daun lobak itu untuk orang lain yang membutuhkan (sok bijak nih saya).
        Entah kenapa, kawanku itu agak memaksa agar saya mau menerima daun lobak itu dan mencoba memasak ‘sup 5 unsur’. Dan mulailah petualangan si daun lobak, dimulai dari kebun di cianjur, dia dibawa ke rumah teman saya di jakarta. Rencananya dia akan menitipkan daun lobak itu pada teman yang ikut latihan meditasi karena kebetulan dia belum ambil kelas itu. Tetapi teman yang dititipi lupa membawanya. Akhirnya, disepakati besoknya daun lobak akan dibawa lagi, ternyata……….keesokan harinya terjadi banjir parah di kota jakarta, sehingga daun lobak gagal sampai ditangan saya dan menguning di kulkas teman saya. Oh, daun lobak yang merana (ekspresi sedih).Bukan hanya 1 kali daun lobak pemberiaan teman saya gagal sampai ke tangan saya. Sekali lagi dia gagal saya terima karena cerita yang panjaaangg juga. Benar-benar menyedihkan kamu, daun lobak! Terlunta-lunta di Ibu Kota.
      Sampai suatu hari, singkat kata tidak diduga, salah satu anggota keluarga saya dinyatakan sakit kanker juga dengan kondisi yang menurut dokter serius. Saudaraku hanya diberi waktu kurang dari 6 bulan, dia harus sudah melakukan operasi dan kemoterapi. Saat itu yang dokter pikirkan hanya keselamatan dia, bukan efek samping dari kemoterapi. Namun, melihat pengalaman saya yang bisa bebas dari kanker tanpa operasi dan kemoterapi maka dia memutuskan mengikuti jejak saya untuk tidak di operasi dan kemoterapi, dia berobat ke dokter naturopati.
         Tiba-tiba saya teringat riwayat daun lobak yang berkali-kali memaksa ketempat saya, tapi selalu gagal! Berarti apa yang terjadi itu bukan kebetulan, tapi saya percaya itu adalah sebuah ‘pesan dari DIA’ yang harus saya dengar dan ikuti. Maka…….mulailah perjalanan si daun lobak untuk bertemu dengan 4 teman yang lain (lobak, gobo, wortel dan shitake).
          Beberapa hari kemudiaan mulailah ibu saya memasak ramuan ‘sup 5 unsur’ untuk saudara saya itu. Btw, kok jadinya ibu saya yang masak? Kenapa bukan saya yang masak? Alibinya, kan saya saat itu masih sakit autoimun (padahal sih, gak bisa masak dan yang paling tepat sih, males aja he..he..he..).

·        Detoksifikasi

Oh iya berdasarkan pengalaman, ternyata ‘sup 5 unsur’ ini selain terbukti membantu penyembuhan kanker juga dapat membantu mempercepat proses penyembuhan penyakit autoimun serta radang sendi dan baik juga untuk orang tua sehingga tidak mudah sakit.
Apa sih ‘Sup 5 Unsur’ itu?
Sup 5 unsur diciptakan oleh Dr. Tateishi Kazu. Sup ini diciptakan dengan berpedoman pada prinsip teori 5 elemen dalam pengobatan cina yaitu : kayu, api, tanah, logam dan air. Harmonisasi  keseimbangan Yin dan Yang, keseimbangan asam dan alkali dalam tubuh akan membuat tubuh sehat. Ketidakseimbangan akan menghasilkan penyakit. ‘Sup 5 unsur’ ini umumnya digunakan untuk penyembuhan alami kanker karena kaya akan nutrisi yang bersifat anti-kanker. Namun kenyataannya ramuan ini dapat membantu menyembuhkan berbagai macam penyakit.Dr. Kazu telah menguji lebih dari 1500 jenis tumbuhan sampai pada akhirnya dia menemukan ramuan ini. Setiap 5 jenis sayuran ini memiliki warna tersendiri yaitu : hijau, merah, kuning, putih dan hitam. Ini berhubungan dengan organ dalam yang sesuai yaitu : jantung, hati, limpa, paru-paru dan ginjal.
1. Daun lobak (Hijau)2. Lobak (putih)3. Wortel (merah)4. Akar Burdock/ Gobo (Kuning)5. Jamur Shitake (hitam)
Ramuan Sup 5 unsur ini baik untuk :

·         Orang yang sedang berpuasa,

·         Orang yang sedang dalam penyembuhan kanker,

·         Penderita tekanan darah tinggi

·         Penderita arthritis (radang sendi).

Ramuan ini mengandung tidak lebih dari 200 nutrien. Sering meminum ramuan ini akan mendorong reproduksi sel sehat pada tubuh, menambah jumlah leukosit dan trombosit, menumbuhkan sel T dengan kecepatan 3 kali lebih cepat serta menghambat berkembangbiaknya sel kanker. Di dalam tubuh, ramuan ini juga bereaksi kimia, dan menghasilkan lebih dari 30 macam bahan antibiotik, yang meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit, dan menyeimbangkan sifat asam basa tubuh, dengan demikian tercapailah tujuan memulihkan kesehatan tubuh.

Menjaga kesehatan tulang dan kulit karena mengandung kalsium dan collagen.

Nilai Nutrisi Bahan Sup 5 Unsur :
1. Lobak Putih 

  • Lobak sangat kaya vitamin C. Vitamin C nya sepuluh kali lebih banyak dari buah pir dan apel. 
  • Lobak juga mempunyai banyak enzim pencernaan, membantu memperbaiki selaput perut, meningkatkan sekresi cairan pencernaan dan meningkatkan sirkulasi energi, mencegah gastritis dan tukak lambung. Mengurangi kelebihan asam klorida dalam lambung. 
  • Lobak juga memiliki sifat anti kanker. 

2. Daunhttps://tokopedia.link/Z9qBVoojLob Lobak Putih

  • Nutrisi dalam daun lobak sangat menakjubkan. Vitamin A-nya tiga kali lebih banyak dari yang terdapat di hati dan belut.
  • Vitamin B1-nya 60% lebih dari kedelai yang difermentasi.
  • Vitamin B2-nya dua kali lebih banyak dari yang ada dalam susu sapi. 
  • Daun ini sangat kaya zat besi dan merupakan makanan yang ideal untuk penambah darah. 
  • Kaya vitamin C, 2½ kali lebih banyak dari buah jeruk dan 4 kali lebih banyak dari bayam.
  • Daun lobak memiliki sedikit rasa pedas. Daun hijau ini sangat bergizi untuk menjaga keseimbangan tubuh. Bagian lain dari tanaman ini, seperti akar lobak juga boleh dimakan. Akar dan daun lobak merupakan salah satu keajaiban misteri alam 

3. Wortel 

  • Wortel kaya akan Beta Carotene, antioksidan yang sangat kuat, dan mineral lainnya yang mudah diserap oleh tubuh manusia. 
  • Memperkuat sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan pertumbuhan sel sehat.
  • Membantu melawan kanker dan meningkatkan dua sampai tiga kali kekebalan tubuh. 

4. Jamur Shitake

  • Jamur adalah makanan kaya serat dan mineral seperti kalium, besi.
  • Mengandung Vitamin B tinggi.
  • Jika dijemur matahari maka ergosterol yang dikandungnya akan dikonversi menjadi vitamin D. Dimana vitaman D bermanfaat untuk membantu  pemanfaatan kalsium dalam tubuh.
  • Jamur memiliki senyawa polisakarida yang disebut lentinan yang membantu menghasilkan T-sel untuk menghancurkan bakteri dan virus.
  • Anti kanker, anti-tumor serta memiliki efek memperkuat sistem kekebalan tubuh dan melawan organisme penyebab penyakit.
  • Seng dan selenium dalam jamur juga mengaktifkan timus di dada yang membantu dalam produksi sel-T. 
  • Asam amino jamur efektif untuk penyakit hati. 

5. Akar Burdock/Gobo

  • Burdock memiliki serat terbanyak diantara semua sayuran akar, yang baik bagi pencegahan penyakit usus besar. 
  • Burdock juga kaya akan mineral seperti kalium, magnesium, fosfor, besi, kalsium, dll  Mengandung proporsi serat larut dan tidak larut asam laktat yang seimbang untuk mencegah sembelit dan meningkatkan pembuangan cholesterols.
  • Burdock juga meningkatkan sirkulasi darah, menghilangkan angin dan panas dalam, membersihkan paru-paru dan mengurangi eksim, edema dan racun tubuh, mencegah kanker dan arteriosclerosis. 
  • Kandungan besinya merupakan  suplemen makanan yang baik.

(Sumber : Google Search)
Lalu bagaimana cara mengolahnya bahan-bahan ini bisa bermanfaat bagi tubuh. Bisa menyeimbangkan asam dan basa dalam tubuh kita. Yuk, simak cara mengolahnya.
Bahan-Bahan Yang Dibutuhkan :

1.     400 gr lobak.

2.     200 gr daun lobak

3.     200 gr wortel.

4.     200 gr Gobo/akar Burdock

5.     35 gr jamur Shitake kering (+/- 3-5 buah).


Cara Membuat :

  1. Cuci bersih bahan-bahan. Lobak, gobo dan wortel dicuci bersih dengan cara disikat, kulitnya tidak perlu dikupas. 
  2. Potong kecil-kecil lobak, gobo dan wortel.
  3. Ambil panci kaca/stainless steel.
  4. Masukan bahan berturut-turut: gobo, wortel, shitake, daun lobak dan lobak.
  5. Beri air kurang lebih 2,5 s/d 3 kali tinggi bahan.
  6. Tutup panci. Ketika memasak tutup panci jangan dibuka-buka. Karena itu lebih baik menggunakan panci dengan tutup kaca.
  7. Masak dengan api sedang sampai mendidih (meletup-letup), tunggu sesaat sekitar 3 menit.
  8. Kemudian kecilkan api. Masak dengan api kecil selama 2 jam.
  9. Setelah 2 jam memasak, matikan kompor. Angkat dari atas kompor. Biarkan hingga sup tidak terlalu panas.
  10. Saring ramuan sup 5 unsur. Gunakan saringan dan sendok dari stainless steel.
  11. Ramuan disimpan di dalam wadah kaca.
  12. Ramuan siap dikonsumsi.

Peralatan Yang Digunakan :

  • Gunakan panci stainless steel atau pirex kaca. Tidak menggunakan panci/ tempat minum (peralatan) yang terbuat dari bahan kuningan, tembaga, teflon, keramik, alumunium, plastik, dan tanah liat.

Cara Minum :

  • Sup diminum 30 menit sebelum makan (perut kosong).
  • Tiap hari diminum sebanyak 600 cc. Bisa 2 X 300 cc (Pagi dan malam) atau 3 X 200 cc (pagi, siang, malam).
  • Menggunakan Gelas Kaca.
  • Sisa sup yang belum diminum dapat disimpan dalam botol/wadah kaca. Disimpan dalam lemari es.
  • Bagi penderita gagal ginjal minum sesuai anjuran dokter.
  • Sup 5 unsur ini adalah nutrisi bukan untuk menggantikan pengobatan dokter.

Saran :

  • Jika ada gunakanlah bahan-bahan organik, tanpa pestisida dan pengawet.
  • Diet makanan sehat, kurangi goreng-gorengan dan santan.
  • Perbanyak sayuran dan buah-buahan.
  • Kurangi daging merah, menjadi vegetarian lebih baik.
  • Berobatlah ke Dokter Naturopati
  • Kunci utama untuk dapat melewati keadaan ini adalah dengan Meditasi, hidup penuh kesadaran.

                                                               ***********

Posted on 2 Comments

Jenis Kalung Berdasarkan Ukuran Panjangnya

Sebelum kita memutuskan untuk membeli kalung, ada baiknya kita perlu tahu jenis-jenis kalung berdasarkan ukuran panjangnya agar kita dapat menyesuaikan dengan pakaian/busana yang akan kita kenakan.

Kalung Collar

  • Panjang antara 30-35 cm.
  • Terbuat dari dua tali atau  lebih yang melingkar/ mengikat erat pada bagian tengah leher.
  • Cocok digunakan untuk busana berpotongan leher V dan baju berpotongan bahu terbuka.
  • Dikenakan untuk acara spesial.

Kalung Choker

  • Panjang antara 36-40 cm.
  • Merupakan kalung satu tali atau lebih.
  • Dikenakan lepas di dasar leher.
  • Panjang jenis ini adalah model yang cocok untuk kalung anak-anak.
  • Choker 1 tali dapat digunakan untuk sehari-hari, segala kesempatan.

Kalung Princess/ Graduated

  • Panjang 43-50 cm.
  • Digunakan menggantung di atas tulang leher.
  • Merupakan kalung dengan ukuran panjang yang paling umum.
  • Kalung tipe ini dapat diberi bandul.
  • Cocok untuk sehari-hari ataupun acara resmi.
  • Sesuai untuk busana dengan kerah tegak, atau untuk baju dengan potongan leher tinggi.

Kalung Matinee

  • Panjang 50-60 cm
  • Posisi kalung menggantung di atas belahan dada.
  • Sesuai untuk busana casual atau busana kerja.
  • Bisa digunakan diatas kemeja ataupun gaun.

Kalung Opera

  • Panjang 70-90 cm
  • Posisi kalung diatas tulang dada.
  • Dapat dikenakan sebagai kalung satu tali.
  • Sesuai dikenakan pada busana berkerah tinggi atau berpotongan leher tinggi.
  • Kalung opera dapat digunakan dengan cara dililit 2 kali sehingga menjadi kalung choker.
  • Biasanya untuk acara resmi malam hari.
  • Dikenal sebagai kalung opera karena di Eropa, orang menggunakan untuk menghadiri acara opera.

Kalung Rope

  • Panjang 115-127 cm
  • Dikenakan lepas menggantung dari bahu hingga pinggang.
  • Dapat diberi bandul di dasarnya.
  • Pada abad 19 kalung ini dikenakan menggantung menyilang dari satu bahu ke pinggang sisi lainnya.
  • Kesan seksi dan elegan.
  • Pengunci kalung (clasp) diletakkan dilokasi strategis agar kalung dapat dipecah-pecah/ dipisah menjadi kalung dan gelang.
  • Umumnya dikenakan di acara resmi dan formal malam hari.

Kalung Lariat

  • Panjang minimal 120 cm.
  • Masing-masing ujung lepas tidak menyatu atau tidak bersambungan satu sama lain.
  • Cara pakai seperti memakai syal. Diikat di depan dada atau dililitkan dileher baru kemudian diikat di depan dada.

Kalung Bib

  • Kalung dengan jumlah tali 3 tali atau lebih.
  • Tali kalung disusun secara bertingkat, dimana posisi bagian bawah memiliki tali lebih panjang dari bagian atas.
Posted on

Bahan Logam Untuk Membuat Perhiasan

Gelang rantai tujuh chakra

Mari kenali aneka Bahan Logam untuk membuat perhiasan. Ada beberapa macam logam yang biasa digunakan untuk membuat perhiasaan seperti kalung, gelang, anting, cincin dan bros.

1. Emas

Emas termasuk hasil tambang yang langka, selain itu emas memiliki sifat alami yang tidak akan bereaksi jika dicampur dengan logam lain.Hal inilah yang membuat emas sebagai logam mulia.

Selain logam perak, emas adalah logam yang paling sering dibentuk menjadi perhiasan. Emas murni memiliki sifat lunak, oleh karena itu agar perhiasan memiliki bentuk yang dapat dipertahankan serta kuat, maka harus dicampur dengan logam lain seperti perak, tembaga, nikel. Emas perhiasan tidak melulu berwarna kuning/merah, ada juga emas putih, yaitu emas murni yang dicampur dengan logam nikel, timah atau palladium. Dari segi harga beli, emas putih lebih mahal dari emas kuning/merah walaupun kadar karat dan beratnya sama. Tetapi jika dijual kembali, harga emas putih nilainya jatuh, jadi jika kawan ingin memiliki perhiasan dari emas dengan niat selain untuk digunakan sebagai asesoris juga investasi, maka lebih baik membeli perhiasan emas kuning.

Emas memiliki beberapa tingkat kemurnian seperti 24K, 22K,20K, 18K. Karat digunakan untuk mengukur tingkat kemurniaan emas. Kemurniaan emas diukur berdasarkan jumlah persentase emas murni yang terkandung dalam suatu logam.

Cara membaca kadar kemurniaan emas dari suatu logam :

  • Kadar 24 karat, emas murni, 100 % mengandung emas.
  • Kadar 23 karat, berarti tingkat kemurniannya  23/24 x 100 % = 95,8 %.
  • Kadar 22 karat, berarti tingkat kemurniannya 22/24 x 100 % = 91,7 %.

Jika kita membeli emas seberat 20 gram dengan kadar 18 karat, artinya tingkat kemurniannya adalah 18/24 x 100 % = 75 %. Berarti perhiasan yang kita beli seberat 20 gram, 15 gram-nya adalah emas murni (75 % x 20 gram= 15 gram) dan 5 gram-nya adalah logam lain selain emas murni.

Manfaat emas untuk kesehatan tubuh adalah : emas dapat memperlancar peredaran darah dan mendukung proses sekresi atau proses pembuangan racun dari dalam tubuh.

2. Silver

Perak merupakan salah satu mineral hasil tambang bumi, dengan warnanya yang putih dan mengkilap. Logam perak sendiri memiliki konduktivitas listrik yang baik serta bernilai tinggi dan dapat diperjual belikan, karena itu diminati banyak orang.

Perak adalah logam yang lunak dan sangat lunak untuk dibuat perhiasan atau produk lainnya, sehingga agar mudah dibentuk maka logam perak harus dicampur dengan logam lain agar lebih kuat, lebih keras sehingga mudah dibentuk menjadi perhiasan. Biasanya perak ditambah logam tembaga.

Perak memiliki tingkat kemurniaan seperti :999, 925, 850, 825 dan 800. Yang paling sering digunakan untuk perhiasan adalah perak dengan tingkat kemurnian 925, atau biasa disebut sterling silver yaitu perhiasan yang mengandung logam kadar perak 92,5 % dan 7,5 % nya adalah logam lain. Perak mudah tergores dan memudar warnanya oleh karena itu harus disimpan ditempat perhiasan yang tahan noda.

Perak memiliki sifat anti mikroba dan anti iritasi sehingga perhiasan perak jika dikenakan tidak menyebabkan kulit gatal atau memerah.

3. Stainless Steel

Umumnya stainless steel banyak digunakan sebagai bahan bagunan, namun saat ini stainless steel digunakan juga untuk membuat aneka perhiasan karena kekuatannya dan kualitasnya. Jenis stainless steel yang digunakan untuk perhiasan umumnya adalah jenis 304 dan 316.

Selain kuat dan kokoh, warna yang dihasilkan oleh stainless steel 316 adalah mengkilap, sekilas warnanya mirip emas putih. Stainless steel 316 banyak digunakan untuk membuat kalung, gelang, anting, cincin, bros, gesper, hiasan tas dan sepatu serta aneka cinderamata seperti gantungan kunci.

Stainless steel mengandung : kromium, nikel, titanium, molibdenum, niobium dan logam lainnya. Semaikin tinggi % kromium maka semakin baik kualitas stainless steel tersebut karena kromium menghambat proses oksidasi oleh oksigen.Jika kandungan nikelnya tinggi maka akan tahan karat dan korosi. Stainless steel juga tidak mudah berubah warna sehingga akan tetap tampak mengkilap.

Stainless steel 316 adalah yang terbaik kualitasnya, orang sering menyebutnya titanium. Logam ini mempunyai karakteristik:

  • resisten terhadap asam
  • tahan alkali
  • tidak berkarat
  • tidak berubah warna
  • tidak menimbulkan alergi
  • sangat keras
  • berwarna terang/ mengkilap
  • daya tahan sangat tinggi

Oleh karena itu bagi kalian yang berkulit sensitif dapat memilih perhiasan yang terbuat dari Stainless steel 316 karena hypoallergenic.

4. Tembaga

Tembaga adalah logam mineral yang lunak dan ulet serta memiliki sifat konduktivitas listrik yang tinggi, karena itu tembaga digunakan sebagai pengantar panas dan listrik. Tembaga murni memilik warna oranye kemerahan.

Dewasa ini karena kenaikkan harga emas dan juga perak sehingga jika kita akan membuat perhiasan yang berukuran besar menjadi mahal dan tak terjangkau, maka orang mulai beralih menggunakan bahan tembaga untuk membuat perhiasan.

Tembaga merupakan satu dari sedikit logam yang didapat dari bumi dalam bentuk logam, maka tembaga sudah digunakan/ dikenal sejak 8000 tahun sebelum masehi.

Beberapa logam merupakan hasil formulasi logam tembaga dengan logam lain seperti :

  • Kuningan adalah paduan tembanga dengan seng.
  • Perunggu adalah paduan tembaga dengan timah.

Tembaga merupakan salah satu logam penting yang menentukan kadar kemurnian dan karat dari perhiasan emas dan perak, karena biasanya perhiasan emas dan perak agar mudah dibentuk harus dicampur dengan logam lain, salah satunya dengan tembaga.

Perhiasan dari tembaga memiliki efek langsung bagi kesehatan tubuh:

  • Mengobati nyeri rematik dan arthritis.
  • Meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
  • Membantu penyembuhan luka dan meningkatkan fungsi tubuh.
  • Membantu pembentukan hemoglobin dan eritrosit.
  • Anti bakteri.

Tembaga mudah teroksidasi sehingga berubah warna menjadi hijau-biru oleh karena itu perhiasan yang dibuat dari bahan dasar tembaga banyak yang dilapisi dengan perak dan emas dengan teknik electroplating.

5. Alloy

adalah campuran logam dengan logam lain atau non-logam, dengan maksud agar proses ini menghasilkan material dengn sifat yang diinginkan seperti :lebih keras dan memiliki titik lebur yang lebih rendah atau lebih tahan terhadap korosi.

90% logam yang kita jumpai sehari-hari sesungguhnya adalah alloy, seperti panci, sendok, sepeda adalah terbuat dari material paduan unsur logam dengan logam atau unsur logam dengan non logam.

Contoh logam alloy yang umum dijumpai adalah :

  • Perunggu : campuran timah dan tembaga.
  • Logam solder
  • Sterling silver

Sebagian besar perhiasan terbuat dari alloy, contohnya perhiasan emas agar kuat dan dapat mempertahankan bentuknya maka harus dicampur dengan bahan logam lain. Begitu pula perhiasan perak yang dijual adalah dicampur unsur logam lain, contoh perhiasan perak, sterling silver dengan kadar perak 92,5%, sisanya logam lain.

Setelah kita mengenal 5 macam logam untuk membuat perhiasan saatnya kita memilih perhiasan sesuai dengan yang kita inginkan dan juga sesuai dengan budget kita.

Posted on

5 Jenis Tas Yang Harus Dimiliki Wanita

Selain sepatu, tas adalah asesoris wajib yang harus dimiliki oleh kaum wanita. Untuk menunjang penampilan kita dapat mepadu padankan tas dengan sepatu. Tas yang kita gunakan hendaknya disesuaikan dengan busana yang kita kenakan serta acara yang kita hadiri atau sesuai moment tertentu. Supaya tas yang kita pakai sesuai maka kita perlu tahu terlebih dahulu jenis-jenis tas. Kesalahan memilih tas membuat penampilan kita amburadul!

1.Satchel Bags

Ini adalah jenis tas yang paling penting harus kita miliki. Tas kerja ini memiliki ukuran sedang sampai besar dan dapat menampung banyak barang yang menunjang untuk pekerjaan kita seperti : handphone, notebook, kosmetik, kunci, dompet dll. Untuk satchel bag yang terbaik adalah terbuat dari kulit sapi karena kuat dan tahan lama. Paling tidak kita memiliki satu tas jenis ini. Pilihlah warna netral seperti warna hitam dan coklat. Karena tas ini adalah tas kerja yang membawa banyak barang kebutuhan kita, maka jangan pilih warna muda seperti putih atau krem karena akan mudah tampak kotor/lusuh.

Saat membeli satchel bag, pilihlah ukuran tas sesuai dengan ukuran tubuh kita. Jika kita bertubuh tinggi janganlah memilih ukuran tas terlalu kecil karena akan tampak seperti membawa dompet, dan jika kita bertubuh mungil janganlah memilih tas terlalu besar karena kita akan tampak tenggelam dalam tas.

2 .Clutch Bags

Jenis tas ini ukurannya relatif cocok untuk dijadikan tas pesta dengan bentuk yang khas. Cara menggunakan tas ini dengan cara digenggam/ dipegang sehingga kita tidak leluasa  bergerak. Dewasa ini untuk mempermudah penggunanya ada yang diberi tali rantai agar dapat digantung di pundak. Karena ukurannya yang cenderung kecil biasanya hanya berisi beberapa barang saja seperti : lipstick, Handpone, dompet kecil dan tissue.

Agar anda dapat tampil menawan dengan clutch bag, cobalah pilih tas dengan tambahan aksen seperti :

  • batu-batuan.
  • payet.
  • renda
  • tassel.
  • potongan kain brokat dll

3. Cross Body Bags

Tas ini memberi keleluasaan dalam bergerak namun tetap menjadi tas yang dapat memenuhi kebutuhan anda untuk membawa beberapa macam barang. Tas cross body memiliki tampilan yang lebih chic daripada ransel dan memili tali tas yang kokoh dapat disesuaikan serta memiliki tutup/flap dibagian depan yang fleksibel.

Tas ini berukuran sedang dan seharusnya tidak terlalu berat. Jika terlalu kecil maka tas ini menjadi kurang fungsional, tetapi jika terlalu besar akan membebani pundak kita.

4. Shoulder Bags

Shoulder bag atau tas bahu memiliki bentuk yang ramping, menawan namun sporty. Pilih tas bahu berukuran sedang untuk sehari-hari. Bahan bisa terbuat dari kulit, suede atau canvas. Tipe tas ini memungkin anda memiliki mobilitas lebih tinggi dibandingkan menggunakan satchel bag/ tas kerja, karena anda tidak perlu menggenggamnya, cukup digantung di pundak sehingga kedua tangan anda bebas melenggang.

5. Tote Bags

Tas ini bukan sekedar tas jinjing yang digunakan untuk membawa barang belanjaan atau bukan sekedar tas besar untuk mengangkut beraneka barang-barang kebutuhan kita, tetapi tas ini bisa juga dipoles agar tampak profesional. Belilah tote bag sesuai dengan barang apa yang biasa kita bawa sehari-hari.

Gunakan tote bag dari bahan canvas untuk akhir pekan atau sehari-hari dimana kita membutuhkan untuk membawa barang banyak dan berat. Tote bag dari kulit sesuai untuk dibawa ke kantor, pilihlah warna gelap agar tas tidak mudah tampak kotor.